IAITF Dumai Teken MoU dengan Universiti Fatoni, Rektor Dr H Ahmad Rozai Akbar: Pengembangan Kajian Melayu dan Benchmarking Mutu

Advertisements

PATANI THAILAND, BUALNEWS.COM — Rektor Institut Agama Islam Tafaqquh Fiddin (IAITF) Dumai melakukan penandatanganan MoU dengan Universitas Fatoni, Thailand di ruang pertemuan utama Rektor Universiti Fatoni.

MoU ini langsung dilakukan Rektor Universiti Fatoni Thailad, Prof Dr. Ismaillutfi Japakiya dan dari IAITF Dumai oleh Rektor IAITF Dumai, Dr H Ahmad Rozai Akbar MH didampingi Ketua Yayasan IAITF Dumai, Dr HM Rizal Akbar M.Phil.

Mou ini dilaksanan setelah melakukan jalinan kerjasama dengan UCYP Pahang, Rabu (24/04) kini Rektor bersama ketua Yayasan meluaskan jaringan kerjasama akademik IAITF ke Patani Thailand. Dalam sambutannya, Rektor Universiti Fatoni menyambut hangat kehadiran rombongan IAITF bersama lima perguruan tinggi lainnya yang berasal dari Riau dan Kepulauan Riau.

Rektor Universiti Fatoni Thailad, Prof Dr. Ismaillutfi Japakiya menegaskan bahwa jalinan kerjasama adalah aktivitas yang sangat dianjurkan agama dan disyariatkan oleh baginda Rasulluh SAW. Untuk itu beliau amat mengelu-rlukan kedatangan keluarga besar Muslim Indonesia khususnya Riau.

Menurutnya kunjungan ini bukan kali pertama bagi Perguruan Tinggi Indonesia. Sudah banyak yang berkunjung dan membuat kesepakatan dengan kami dari Perguruan Tinggi di Indonesia baik dari Sumatera, Jawa maupun kawasan Indonesia lainnya yang teramat luas itu tuturnya.

Dalam pertemuan tersebut, Rektor IAITF Dumai menegaskan bahwa keinginan untuk bekerjasama dengan Universiri Fatoni Thailand sudah sangat lama dan Alhamdulillah baru terrelisasi saat.

”Melalui MoU ini kami ingin lebih banyak memahami keragaman budaya Melayu Muslim di Patani dan sekitarnya melalui kolaborasi akademik baik pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat bersama dengan Universiti Fatoni,” tutur Rekor IAITF Dumai dikutip dari iaitfdumai.ac.id

Sebagai tindak lanjut dari MoU diantara IAiTF dan sejumlah perguruan tinggi dari Riau dan Kepulauan Riau dan Universitas Fatoni Thailand. Pada hari yang sama, Kamis (25/04) dilaksankan Forum Diskusi Kebudayaan dan Khazanah Melayu di ruangan Prodi Bahasa Melayu Universitas Fatoni. Dengan dipandu oleh DR. Suraiya Chapakiya, Ketua Departemen Bahasa Melayu dan Ketua Pusat Studi Masyarakat Melayu Muslim Universiti Fatoni dihadapan para dosen di departemen tersebut Dr HM Rizal Akbar yang merupakan Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) IAITF Dumai bersama Datuk H. Isa Selamat, MM Ketua Yayasan STIE Syariah Bengkalis diminta menyampaikan gagasan terkait upaya memartabatkan kebudayaan Melayu khususnya di Kawasan Melayu Thailand.

Baca Juga :  Ikatan Santri Tafaqquh Fiddin Dumai Rayakan Peringatan Hari Santri 2023

” Selagi kita Melayu maka kita tersambung dengan Melayu di Nusantata lainnya. Untuk itu akademik adalah agensi penting yang harus berperan dalam mengembangkan, menggali, mendokumentasikan serta menyebarluaskan kefahaman kebudayaan Melayu tersebut, supaya Melayu tidak hilang di bumi khususnya Melayu Thailand.” ungkap Dr HM Rizal Akbar dikutip dari iaitfdumai.ac.id. ***

Editor: Wadami

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *