Reaktor Chernobyl Ukraina Direbut Rusia, Ini Bahaya Bagi Dunia!

BUALNEWS.COM — Setelah peluncuran invasi Rusia terhadap Ukraina, Kamis (24/2), pasukan Rusia merebut pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl yang tidak digunakan lagi. Para pengamat dan ilmuwan menyoroti bahaya jatuhnya Chernobyl ke tangan Rusia.

Reaktor 4 Chernobyl meleleh pada tahun 1986. Bencana ini menewaskan 31 orang dan mengirimkan gumpalan radioaktif ke seluruh Eropa yang berpotensi menyebabkan ribuan kematian dini lainnya.

Chernobyl berhenti menjadi situs aktif pembangkit listrik pada tahun 2000. Namun pendudukannya, bahkan sebagai fasilitas yang tidak terpakai dan berpenghuni, menawarkan sejumlah wawasan tentang tenaga nuklir di Ukraina, perang, dan potensi risiko dari pertempuran di sekitar infrastruktur lama.

Mengapa Rusia merebut Chernobyl?
Penangkapan Chernobyl oleh Rusia tidak terlalu terkait dengan ambisi menguasai zat radioaktif tertentu, melainkan lebih kepada letak geografisnya yang dianggap strategis.

Pripyat, kota hantu yang dievakuasi tempat fasilitas Chernobyl berada, terletak di sepanjang jalan raya langsung ke ibu kota Ukraina, Kyiv. Kota ini juga dikelilingi rawa-rawa.

Lokasi ini jelas diandalkan di sisi barat sungai, memungkinkan Rusia untuk mengarahkan tank, kendaraan lapis baja, dan artileri ke posisinya, tanpa tertelan atau terjebak di sebagian besar rawa-rawa.

Saat helikopter Rusia dan pesawat lain berlomba di depan untuk mengamankan bandara, pasukan darat yang bergerak lebih lambat mengambil dan mempertahankan rute aman di antara medan yang sulit. Chernobyl, kebetulan menjadi area yang lebih aman, dan merupakan salah satu wilayah yang berada di sepanjang rute penting.

Selanjutnya: Apa yang Terkandung di Chernobyl dan Bahaya Lain yang Mengintai

Apa yang terkandung di situs Cherobynl?

Uni Soviet menyelesaikan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl di Ukraina pada tahun 1977. Bencana 1986, diakibatkan oleh tes keselamatan yang dikelola dengan buruk, sehingga memicu kehancuran dan ledakan yang dahsyat.

Pada Desember 1986, sebuah ‘sarkofagus’ baja dan beton dibangun di atas reruntuhan Reaktor 4, berisi material di dalamnya tetapi cukup keropos dan membiarkan air hujan masuk.

Tiga reaktor lainnya di lokasi tersebut terus beroperasi selama bertahun-tahun, hingga yang terakhir ditutup pada Desember 2000. Tiga reaktor yang tidak meledak sedang dalam proses dekomisioning bertahap, sebuah proses yang akan memakan waktu puluhan tahun.

Saat ini, Reaktor 4 berada di bawah struktur baja dan beton masif yang disebut New Safe Confinement, yang selesai dibangun pada tahun 2016. Pada 2018, diperkirakan 200 ton bahan bakar radioaktif tetap berada di dalam reruntuhan Reaktor 4 di bawah struktur itu.

The New Safe Confinement dinilai tahan terhadap angin puting beliung. Hal itu diklaim membuat isinya aman dari bencana alam, meskipun terjadi perang dan bencana alam. Ledakan dari bom yang sengaja atau tidak sengaja mengenai kontainmen, mungkin bisa menembusnya.

Itu karena bahan radioaktif sebenarnya sudah lama meluruh. Sebagian besar material meleleh dan mengalir bersama dalam bencana awal, lava uranium, pasir, grafit, dan zirkonium buatan manusia, yang kemudian memadat. Apa yang bisa dibuat mengudara dengan kekuatan ledakan adalah detritus beku dari dua isotop, yaitu Cesium-137 dan Strontium-90.

“Materi yang tersebar telah lebih dari tiga puluh tahun untuk meluruh, jadi satu-satunya radionuklida berbahaya yang tersisa adalah Cs-137 dan Sr-90. Ledakan akan semakin membubarkan materi ini, membuatnya tidak terlalu berbahaya,” kata Cheryl Rofer pensiunan ilmuwan nuklir yang pernah bekerja di Laboratorium Nasional Los Alamos.

Cesium-137 dan Strontium-90 yang tersisa di situs ada yang menjadi kotoran yang menempel pada puing-puing lainnya. Paparan Cesium-137 dalam jumlah besar dapat menyebabkan luka bakar, penyakit radiasi, dan kematian. Strontium-90 paling berbahaya ketika tertelan, dan menyebabkan kanker tulang.

Bahaya lain mengintai
Ukraina memang memiliki 15 reaktor nuklir lainnya, yang tersebar di empat lokasi. Situs semacam itu memiliki protokol keamanan modern. Enam dari reaktor ini terletak di dua lokasi jauh di barat Ukraina, dekat Rivne dan Khmelnitsky.

Situs Ukraina selatan, dekat Mykolayiv, menampung tiga reaktor, dan berada di sisi barat sungai Dnieper. Situs Zaporizhzhya menampung enam reaktor dan terletak di antara Krimea yang dicaplok Rusia dan republik separatis yang memisahkan diri di Ukraina timur.

Direktur Jenderal Rafael Mariano Grossi dari International Atomic Energy Agency (IAEA) mengatakan, pihaknya mengikuti situasi di Ukraina dengan keprihatinan serius dan meminta pengekangan maksimum untuk menghindari tindakan apa pun yang dapat membahayakan fasilitas nuklir negara itu.

“Menembus beton bertulang (bahkan yang relatif lemah) memerlukan beberapa hantaman dengan peluru artileri berkecepatan tinggi atau persenjataan ‘penghancur bunker’ yang dirancang khusus, yang akan membuat penghancuran spesifik pembangkit listrik tenaga nuklir menjadi tindakan yang direncanakan dan disengaja,” ujarnya.

Risiko nuklir yang jauh lebih besar dalam invasi Rusia ke Ukraina, menjadi alasan utama AS dan sekutu NATO lainnya tidak melakukan intervensi. Selain itu, Rusia memiliki persenjataan nuklir yang masif. Anggota NATO Prancis, Inggris, dan AS semuanya memiliki persenjataan nuklir. AS sejauh ini memiliki senjata nuklir paling banyak dari negara mana pun selain Rusia. ***

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.