Kazakhstan Rusuh, Harga Minyak Dunia Bergejolak

Advertisements

BUALNEWS.COM – Harga minyak naik sekitar 2% pada hari Kamis, memperpanjang periode kenaikan harga komoditas emas hitam tersebut secara berkelanjutan di tahun baru, di tengah meningkatnya kerusuhan di negara produsen minyak OPEC+ Kazakhstan dan pemadaman pasokan di Libya.

Maklum, Kazakhstan diketahui sebagai pengekspor minyak terbesar kesembilan di dunia, memproduksi sekitar 85,7 juta ton pada tahun 2021.

Menyadur Reuters, Jumat (7/1/2022), minyak mentah berjangka Brent naik US$ 1,19 sen atau 1,5% menjadi US$ 81,99 per barel, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir November. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik US$ 1,61 atau 2,1% menjadi US$ 79,46.

Memang belum terlihat indikasi bahwa produksi minyak di Kazakhstan telah terpengaruh sejauh ini. Negara ini memproduksi sekitar 1,6 juta barel minyak per hari.

Sementara itu di Libya, National Oil Corp mengatakan produksi minyak berada pada 729.000 barel per hari, turun dari capaian tertinggi di atas 1,3 juta barel per hari pada tahun lalu. Hal itu dipengaruhi pemeliharaan dan penutupan ladang minyak.

Harga minyak telah reli sejak awal tahun meskipun OPEC+ berpegang teguh pada kenaikan target produksi yang disepakati dan lonjakan stok bahan bakar AS.

“Produksi OPEC, meskipun meningkat, mengecewakan pasar. Itu tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan,” kata Phil Flynn, seorang analis di s GroPrice Futureup di Chicago.

OPEC+, sebuah kelompok yang mencakup anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya, pada hari Selasa sepakat untuk menambah pasokan 400.000 barel per hari pada Februari.

Baca Juga :  Bengkalis Negeri Jelapang Padi

JP Morgan memperkirakan Brent rata-rata di US$ 88 per barel pada 2022, naik dari US$ 70 di tahun lalu.

“Kasus referensi kami sekarang mengasumsikan aliansi akan sepenuhnya menghapus sisa 2,96 mahjongg solitaire kostenlos spielen 2 juta barel per hari dari pengurangan produksi minyak pada September 2022,” kata analis bank dalam sebuah catatan.

Data pemerintah pada hari Rabu menunjukkan bahwa persediaan bensin AS melonjak lebih dari 10 juta barel pekan lalu, menjadikannya kenaikan mingguan terbesar sejak April 2020.

Pemberontakan di Kazakhstan sendiri dimulai dengan protes di wilayah barat yang kaya minyak itu. Mereka protes terhadap penghapusan batas harga negara bagian pada Tahun Baru untuk butana dan propana, yang sering disebut sebagai ‘bahan bakar jalan untuk orang miskin’ karena biayanya yang rendah.

Editor: Wadami

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *